BELAJAR DATA SERU, AKSES PAKET DATA SCIENCE 6 BULAN 180K!
Diskon Spesial 90% + 50% Belajar Data Science Bersertifikat
DAFTARKAN DIRIMU
Pendaftaran ditutup dalam 0 Hari 8 Jam 0 Menit 0 Detik 

Aplikasi Statistik Top Down and Bottom Up

Belajar Data Science di Rumah 19-Februari-2022
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/f3acebef119eb30b0712b966bf58883d_x_Thumbnail800.jpg

Analisis menggunakan statistik top-down, manajer kekayaan akan mulai dengan menganalisis prospek beberapa variabel ekonomi makro utama untuk membantu mereka menghasilkan perkiraan pengembalian untuk kelas aset yang berbeda. Tingkat tinggi, faktor luas seperti produk domestik bruto, tingkat dan arah suku bunga, tingkat pengangguran yang ada dalam perekonomian serta ekspektasi inflasi di masa depan semuanya akan dipertimbangkan oleh analis untuk merumuskan pengembalian yang diharapkan untuk aset seperti saham , obligasi, real estat, dan komoditas.


Analisis ini digunakan oleh manajer kekayaan dalam membantu mereka mengidentifikasi kelas aset, sektor dan pasar yang mereka yakini akan memiliki peluang terbaik untuk mengungguli pasar selama periode perkiraan, dengan pendekatan top-down menjadi nilai khusus bagi manajer kekayaan yang mengejar strategi alokasi aset taktis daripada yang berfokus pada membuat pilihan keamanan individu. 


Pendekatan top-down dan bottom-up adalah metode yang digunakan untuk menganalisis dan memilih sekuritas. Namun, istilah tersebut juga muncul di banyak bidang bisnis, keuangan, investasi, dan ekonomi lainnya. Meskipun kedua skema tersebut merupakan istilah umum, banyak investor yang membuat mereka bingung atau tidak sepenuhnya memahami perbedaan antara pendekatan tersebut. Setiap pendekatan bisa sangat sederhana”pendekatan top-down dimulai dari yang umum ke yang khusus, dan pendekatan bottom-up dimulai dari yang khusus dan bergerak ke yang umum.


Metode-metode ini adalah pendekatan yang mungkin untuk berbagai upaya, seperti penetapan tujuan, penganggaran, dan peramalan. Di dunia keuangan, analis atau seluruh perusahaan mungkin ditugaskan untuk berfokus pada satu di atas yang lain, jadi memahami nuansa keduanya adalah penting.


Apasih sebenarnya Top Down and Bottom Up? Yuk simak selengkapnya


1. Top - Down

Analisis top-down umumnya mengacu pada penggunaan faktor-faktor yang komprehensif sebagai dasar pengambilan keputusan. Pendekatan top-down berusaha untuk mengidentifikasi gambaran besar dan semua komponennya. Komponen-komponen ini biasanya merupakan kekuatan pendorong untuk tujuan akhir. Top-down umumnya diasosiasikan dengan kata œmakro atau makroekonomi. Makroekonomi sendiri merupakan bidang ilmu ekonomi yang melihat faktor-faktor terbesar yang mempengaruhi perekonomian secara keseluruhan.


Faktor-faktor ini sering mencakup hal-hal seperti tingkat dana federal, tingkat pengangguran, produk domestik bruto global dan spesifik negara, dan tingkat inflasi. Seorang analis mencari perspektif top-down ingin melihat bagaimana faktor sistematis mempengaruhi hasil. Dalam keuangan perusahaan, ini bisa berarti memahami bagaimana tren gambaran besar mempengaruhi seluruh industri. Dalam penganggaran, penetapan tujuan, dan peramalan, konsep yang sama juga dapat diterapkan untuk memahami dan mengelola faktor makro.


Baca juga : Pengolahan Data Statistik Parametrik dan Non-Parametrik


2. Investasi Top-Down

Dalam dunia investasi, investor top-down atau strategi investasi fokus pada lingkungan dan siklus ekonomi makro. Jenis investor ini biasanya ingin menyeimbangkan investasi diskresioner konsumen terhadap bahan pokok tergantung pada ekonomi saat ini. Secara historis, saham discretionary diketahui mengikuti siklus ekonomi, dengan konsumen membeli lebih banyak barang dan jasa discretionary dalam ekspansi dan lebih sedikit dalam kontraksi.


Bahan pokok konsumen cenderung menawarkan peluang investasi yang layak melalui semua jenis siklus ekonomi karena mencakup barang dan jasa yang tetap diminati terlepas dari pergerakan ekonomi. Ketika ekonomi berkembang, kelebihan berat badan diskresioner dapat diandalkan untuk menghasilkan pengembalian. Sebagai alternatif, ketika ekonomi sedang berkontraksi atau dalam resesi, investor top-down biasanya kelebihan berat badan ke tempat berlindung dan kebutuhan pokok.


Perusahaan manajemen investasi dan manajer investasi dapat memfokuskan seluruh strategi investasi pada manajemen top-down yang mengidentifikasi peluang perdagangan investasi murni berdasarkan variabel makroekonomi top-down. Dana ini dapat memiliki fokus global atau domestik, yang juga meningkatkan kompleksitas ruang lingkup.


Biasanya, dana ini disebut dana makro. Mereka membuat keputusan portofolio dengan melihat ekonomi global kemudian tingkat negara. Mereka selanjutnya mempertajam pandangan ke sektor tertentu, dan kemudian ke masing-masing perusahaan dalam sektor itu.


3. Bottom Up

Analisis bottom-up mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda. Umumnya, pendekatan bottom-up memfokuskan analisisnya pada karakteristik khusus dan atribut mikro dari saham individu. Dalam konsentrasi investasi bottom-up adalah pada fundamental bisnis-per-bisnis atau sektor-per-sektor. Analisis ini berusaha mengidentifikasi peluang yang menguntungkan melalui keistimewaan atribut perusahaan dan penilaiannya dibandingkan dengan pasar. Investasi bottom-up memulai penelitiannya di tingkat perusahaan tetapi tidak berhenti di situ. Analisis ini sangat mempertimbangkan fundamental perusahaan tetapi juga melihat sektor ini, dan juga faktor ekonomi mikro. Dengan demikian, investasi dari bawah ke atas bisa agak luas di seluruh industri atau berfokus pada identifikasi atribut utama.


4. Investor Bottom Up

Paling sering, investor bottom-up adalah investor beli dan tahan yang memiliki pemahaman mendalam tentang fundamental perusahaan. Manajer dana juga dapat menggunakan metodologi bottom-up. Misalnya, tim portofolio mungkin ditugaskan dengan pendekatan investasi dari bawah ke atas dalam sektor tertentu seperti teknologi. Mereka diminta untuk menemukan investasi terbaik dengan menggunakan pendekatan fundamental yang mengidentifikasi perusahaan dengan rasio fundamental terbaik atau atribut terdepan di industri. Mereka kemudian akan menyelidiki saham-saham tersebut dalam kaitannya dengan pengaruh makro dan global.


Baca juga : Yuk Pelajari Macam-Macam Metode Analisis Statistika


5. Belajar Data Otodidak dan Mandiri Bersama DQLab

Halo sahabat data, Yuk Belajar dirumah aja bersama DQLab. Nikmati modul interaktif dan pembelajaran aplikatif bersama DQLab dan tentunya kamu tidak perlu melakukan instalasi environment anti ribet. DQLab sudah menyediakan semua yang kamu butuhkan untuk belajar. Mulai dari Modul sampai ke sertifikat Completion. Yuk Mulai Karir Datamu bersama DQLab.


Mulai Belajar
Data Science Sekarang
Bersama DQLab

Buat Akun Belajarmu & Mulai Langkah
Kecilmu Mengenal Data Science.

Buat Akun Gratis Dengan :

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/8be7fae4b69abead22aa9296bcab7b4b.jpg Sign-Up dengan Google

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/d0aa879292fb427c0978d2a12b416e98.jpg Sign-Up dengan Facebook

Atau Buat Dengan :