[LAST CALL!] BANGKITKAN SKILL DATA SAMPAI SUKSES BERKARIR
BELAJAR DATA SCIENCE 6 BULAN CUMA 127 RIBU  | Pakai Kode: DQBANGKIT
KLAIM PROMONYA!
Pendaftaran ditutup dalam 0 Hari 16 Jam 6 Menit 23 Detik 

Data Engineer vs Data Analyst, Mana yang Kamu Minati?

Belajar Data Science di Rumah 21-Oktober-2021
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/b0ebff9617f25747bcebcb7e6fc5273a_x_Thumbnail800.png

Data menguasai dunia saat ini. Dari meluncurkan inovasi hingga meningkatkan proses pengambilan keputusan, data memiliki potensi untuk membuka kunci kesuksesan setiap industri. Dunia, seperti yang kita ketahui, telah diubah secara radikal oleh data sedemikian rupa sehingga melumpuhkan fungsinya tanpa wawasan yang dihasilkan dari data di domain mana pun. Dengan pengaruh data yang berkembang pesat, beberapa peran dan peluang pekerjaan terkait data telah menjamur di seluruh dunia. Sesuai temuan laporan industri, Ilmu Data akan membentuk 28% dari semua pekerjaan digital pada tahun 2020. Mereka sangat menguntungkan karena kecepatan pembuatan data yang cepat dan kebutuhan yang muncul untuk memahaminya. Namun, laporan yang sama juga menyoroti kelangkaan besar bakat di bidang ini.


Alasan utama kurangnya talenta di bidang ini adalah kurangnya kejelasan mengenai keterampilan yang dibutuhkan untuk setiap peran. Perusahaan mencari untuk menyewa untuk niche, keahlian khusus yang bertentangan dengan jack-of-all-trade. Jika sahabat data ingin menghindari dicap sebagai generalis, sahabat data harus terlebih dahulu memahami perbedaan antara tiga peran utama data yaitu Ilmuwan Data atau Data Scientist,, Insinyur Data atau Data Engineer, dan Analis Data atau Data Analyst. Ini adalah kesalahpahaman umum bahwa peran yang disebutkan di atas dapat dipertukarkan. Sepanjang artikel ini, kita akan mengeksplorasi deskripsi pekerjaan, peran dalam organisasi, keahlian yang dibutuhkan, dan ekspektasi gaji dari masing-masing karir data yang menarik ini.


1. Tugas Praktisi Data dalam Organisasi

Ilmuwan Data menggunakan teknik data tingkat lanjut seperti pengelompokan, jaringan saraf, pohon keputusan, dan sejenisnya untuk mendapatkan wawasan bisnis. Dalam peran ini, sahabat data akan menjadi yang paling senior dalam sebuah tim dan harus memiliki keahlian mendalam dalam pembelajaran mesin, statistik, dan penanganan data. sahabat data akan bertanggung jawab untuk mengembangkan wawasan bisnis yang dapat ditindaklanjuti setelah mereka mendapatkan masukan dari Analis Data dan Insinyur Data. sahabat data harus memiliki keahlian analis data dan insinyur data. Namun, dalam kasus seorang ilmuwan data, keahlian harus lebih mendalam dan lengkap.


Seorang Analis Data menempati peran tingkat awal dalam tim analisis data. Dalam peran ini, sahabat data harus mahir menerjemahkan data numerik ke dalam bentuk yang dapat dipahami oleh semua orang di suatu organisasi. Selain itu, sahabat data harus memiliki kemahiran yang diperlukan di beberapa bidang, termasuk bahasa pemrograman seperti python, alat seperti excel, dasar-dasar penanganan data, pelaporan, dan pemodelan. Dengan pengalaman yang cukup di bawah ikat pinggang sahabat data, sahabat data dapat secara bertahap berkembang dari seorang analis data untuk mengambil peran sebagai insinyur data dan ilmuwan data.


Insinyur Data adalah perantara antara analis data dan ilmuwan data. Sebagai seorang insinyur data, sahabat data akan bertanggung jawab untuk memasangkan dan menyiapkan data untuk tujuan operasional atau analitis. Banyak pengalaman dalam konstruksi, pengembangan, dan pemeliharaan arsitektur data akan diminta dari sahabat data untuk peran ini. Biasanya, dalam peran ini, sahabat data akan mulai mengerjakan Big Data, menyusun laporan tentangnya, dan mengirimkannya ke ilmuwan data untuk dianalisis.

Baca juga : Jangan Salah! Ini dia Perbedaan Data Scientist, Data Analyst & Data Engineer


2. Skill Set Profesi Data

Keterampilan pengkodean sangat penting untuk masing-masing peran pekerjaan ini - ilmuwan data harus menguasai bahasa pemrograman seperti Java, Python, SQL, R, SAS, untuk beberapa nama. Selain itu, sahabat data memerlukan pengetahuan tentang kerangka kerja Big Data seperti Hadoop, Spark, dan Pig. Memahami dasar-dasar teknologi seperti Deep learning, Machine learning, dan sejenisnya juga dapat mendorong karir sahabat data dalam peran ini.


Ketika kita berbicara tentang peran seorang analis data, yang harus sahabat data ketahui adalah bahwa itu kurang teknis. Ini adalah peran tingkat pemula, dan sahabat data harus memiliki pemahaman tentang alat-alat seperti SAS Miner, Microsoft Excel, SPSS, dan SSAS. Jika sahabat data memiliki pengetahuan dasar tentang Python, SQL, R, SAS, dan JavaScript, itu akan menjadi poin plus.


Peran seorang Data Engineer mengharuskan sahabat data untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang bahasa pemrograman seperti Java, SQL, SAS, Python, dan sejenisnya. sahabat data juga harus mahir menangani kerangka kerja seperti Hadoop, MapReduce, Pig, Hive, Apache Spark, NoSQL, dan Data Streaming, dalam menyebutkan beberapa.


3. Gaji

Sebagai ilmuwan data, sahabat data dapat memperoleh penghasilan sebanyak $137.000 per tahun. Analis data dapat mengharapkan gaji rata-rata $67.000 per tahun, yang luar biasa, mengingat ini adalah peran tingkat pemula. Di ujung lain spektrum, insinyur data dapat memerintahkan gaji lebih dari $ 116.000 per tahun. (Sumber: Glassdoor)


4. Tanggung jawab 

  1. Ilmuwan Data

    Tanggung jawab yang harus sahabat data pikul sebagai ilmuwan data meliputi

    • Mengelola, menambang, dan membersihkan data tidak terstruktur untuk mempersiapkannya untuk penggunaan praktis
    • Kembangkan model yang dapat beroperasi di Big Data
    • Memahami dan menafsirkan analisis Big Data
    • Ambil alih tim data dan bantu mereka mencapai tujuan masing-masing
    • Memberikan hasil yang berdampak pada hasil bisnis


  1. Analis data

    Sebagai seorang analis data, sahabat data harus memikul tanggung jawab khusus, termasuk:

    • Mengumpulkan informasi dari database dengan bantuan query
    • Aktifkan pemrosesan data dan rangkum hasil
    • Gunakan algoritme dasar dalam pekerjaan mereka seperti regresi logistik, regresi linier, dan sebagainya
    • Memiliki dan menampilkan keahlian mendalam dalam pengumpulan data, visualisasi data, analisis data eksplorasi, dan statistik


  1. Insinyur Data

    Tanggung jawab sahabat data dalam peran ini adalah:

    • Data Mining untuk mendapatkan wawasan dari data
    • Konversi data yang salah menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk analisis data
    • Menulis kueri pada data
    • Pemeliharaan desain dan arsitektur data
    • Kembangkan gudang data besar dengan bantuan extra transform load (ETL)


Baca juga : 3 Perbedaan Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer


5. Yuk Belajar 3 Peran Utama Praktisi Data bersama DQLab!

Terlepas dari jalur karir ilmu data mana yang sahabat data pilih, apakah itu Ilmuwan Data, Insinyur Data, atau Analis Data, peran data sangat menguntungkan dan hanya akan memperoleh manfaat dari dampak teknologi yang muncul seperti AI dan Pembelajaran Mesin di masa depan. Namun, sebelum memulai karir di industri ini, sahabat data harus ingat bahwa peran ini tidak dapat dipertukarkan dan membutuhkan keahlian yang berbeda. sahabat data perlu belajar membedakan di antara mereka karena industri sudah jenuh dengan generalis dan sekarang berjuang dengan kelangkaan spesialis.

Postingan Terkait

Sign Up & Mulai Belajar Gratis di DQLab!