SUPER 6.6 SALE! DISKON 99%
Belajar Data Science 6 Bulan hanya 99K!

0 Hari 13 Jam 23 Menit 22 Detik

Gambaran Implementasi SQL Group By dan Join

Belajar Data Science di Rumah 21-Mei-2024
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/2-longtail-rabu-06-2024-05-23-214040_x_Thumbnail800.jpg

SQL (Structured Query Language) adalah bahasa yang digunakan untuk mengelola dan memanipulasi basis data relasional. Dalam SQL, terdapat berbagai perintah dan fungsi yang bisa kalian manfaatkan untuk mengekstraksi data dengan cara yang efisien dan terstruktur. Dua query penting dalam SQL yang sering digunakan adalah Group By dan Join. Pada pembahasan ini, kita akan melihat apa itu SQL Group By, Join SQL, contoh penerapan keduanya, serta beberapa query lainnya dalam SQL.


1. Apa itu SQL Group By?

SQL Group By adalah klausa yang digunakan untuk mengelompokkan baris yang memiliki nilai yang sama dalam kolom tertentu ke dalam kelompok-kelompok. Setelah pengelompokan, fungsi agregat seperti SUM, COUNT, AVG, MAX, dan MIN dapat diterapkan pada kelompok tersebut. Ini sangat berguna ketika kita ingin menganalisis data dalam bentuk yang lebih terstruktur, seperti menghitung total penjualan per produk atau rata-rata nilai per kategori.


Misalnya, jika kita memiliki tabel penjualan dengan kolom product_id dan amount, kita dapat menggunakan Group By untuk menghitung total penjualan untuk setiap produk. Query yang digunakan mungkin seperti ini:

SELECT product_id, SUM(amount) FROM sales 
GROUP BY product_id;

Hasil dari query ini akan menampilkan total penjualan untuk masing-masing product_id, sehingga membantu kita memahami kontribusi setiap produk terhadap total penjualan.


Baca juga : Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


2. Apa itu Join SQL?

Join SQL adalah klausa yang digunakan untuk menggabungkan baris dari dua atau lebih tabel berdasarkan kolom terkait diantara mereka. Join ini memungkinkan kita untuk menarik data dari beberapa tabel dan menampilkannya dalam satu hasil query. Ada beberapa jenis Join yang umum digunakan, termasuk INNER JOIN, LEFT JOIN, RIGHT JOIN, dan FULL OUTER JOIN.


Sebagai contoh, jika kita memiliki dua tabel yaitu customers dan orders, di mana tabel orders memiliki kolom customer_id yang merujuk ke kolom id di tabel customers, kita dapat menggunakan join untuk mendapatkan informasi lengkap tentang setiap pesanan termasuk data pelanggan. Query yang mungkin digunakan adalah:

SELECT customers.name, orders.order_date FROM customers 
INNER JOIN orders ON customers.id = orders.customer_id;

Dengan join ini, kita dapat melihat nama pelanggan beserta tanggal pemesanannya.


3. Contoh Penerapan SQL Group By dan Join

Untuk menggambarkan penerapan Group By dan Join secara bersamaan, bayangkan kita memiliki dua tabel berupa employees dan departments. Tabel employees memiliki kolom department_id yang mengacu pada kolom id di tabel departments. Kita ingin mengetahui rata-rata gaji per departemen.


Pertama, kita perlu menggabungkan kedua tabel tersebut untuk mendapatkan nama departemen, lalu kita kelompokkan berdasarkan nama departemen dan hitung rata-rata gaji. Query yang digunakan mungkin seperti ini.

SELECT departments.name, AVG(employees.salary) FROM employees
INNER JOIN departments ON employees.department_id = departments.id 
GROUP BY departments.name;

Hasil query ini akan menampilkan setiap nama departemen dan rata-rata gaji karyawan di departemen tersebut. Penerapan ini menggabungkan kelebihan Join untuk mengumpulkan data terkait dari dua tabel dan Group By untuk menganalisis data tersebut berdasarkan kelompok tertentu.


4. Query Lainnya dalam SQL

Selain Group By dan Join, SQL menyediakan berbagai query dan klausa lain yang berguna untuk manipulasi dan analisis data. Misalnya, WHERE klausa digunakan untuk menyaring baris berdasarkan kondisi tertentu, memungkinkan kita untuk mengambil subset data yang spesifik. Contoh querynya sebagai berikut.

SELECT * FROM employees
WHERE salary > 50000


Hasilnya akan menampilkan semua karyawan dengan gaji lebih dari 50.000.

Ada juga klausa ORDER BY yang digunakan untuk mengurutkan hasil query berdasarkan satu atau lebih kolom. Contohnya:

SELECT * FROM employees 
ORDER BY salary DESC;

Outputnya akan mengurutkan daftar karyawan berdasarkan gaji dari yang tertinggi ke yang terendah. Kombinasi dari klausa-klausa ini memungkinkan kalian untuk melakukan query yang kompleks dan mendapatkan insight mendalam dari data.


Baca juga : Catat! Ini 3 Keuntungan Belajar SQL dalam Mengolah Data


Wah, ternyata ada banyak kombinasi SQL Group By. Bingung mulai belajar darimana? DQLab adalah jawabannya. Modul ajarnya lengkap dan bervariasi. Dilengkapi studi kasus yang membantu kalian belajar memecahkan masalah dari berbagai industri. Bahkan diintegrasikan dengan ChatGPT. Manfaatnya apa?

  • Membantu kalian menjelaskan lebih detail code yang sedang dipelajari

  • Membantu menemukan code yang salah atau tidak sesuai

  • Memberikan solusi atas problem yang dihadapi pada code

  • Membantu kalian belajar kapanpun dan dimanapun


Selain itu, DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula. Tunggu apa lagi, segera ikuti DQLab LiveClass Bootcamp Data Analyst with SQL & Python dan asah kemampuan kalian dalam menggunakan SQL!

Mulai Karier
sebagai Praktisi
Data Bersama
DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah
pertamamu untuk mengenal
Data Science.

Buat Akun


Atau

Sudah punya akun? Login