SUPER 6.6 SALE! DISKON 96%
Belajar Data Science 6 Bulan hanya 120K!

0 Hari 3 Jam 12 Menit 23 Detik

Karir Data Analyst pada Perusahaan Besar dan Start-up

Belajar Data Science di Rumah 12-Februari-2024
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/3-longtail-kamis-03-2024-02-12-095207_x_Thumbnail800.jpg

Di tengah gejolak teknologi dan revolusi data, menjadi seorang Data Analyst menjadi salah satu langkah yang menarik dan penting dalam mengarungi dunia data science. Posisi ini tidak hanya menuntut keterampilan teknis yang solid tetapi juga keahlian dalam menerjemahkan data menjadi wawasan yang bermanfaat bagi perusahaan.


Namun, seiring dengan kepopulerannya, muncul pertanyaan penting: Bagaimana karir seorang Data Analyst berkembang di dua dunia yang sangat berbeda, yaitu perusahaan teknologi besar dan start-up? Mari kita telusuri bersama, mengupas kelebihan dan kekurangan di dalam dua lingkungan kerja ini untuk membantu Anda memahami lebih dalam profil karir seorang Data Analyst.


Perusahaan teknologi besar seperti Google, Amazon, atau Facebook, dengan segala reputasi dan kekayaannya, menawarkan lingkungan kerja yang unik dan stabil. Di sini, seorang Data Analyst bisa merasakan keamanan pekerjaan dan akses ke sumber daya finansial yang besar.


Namun, di sisi lain spektrum, start-up menawarkan tantangan yang berbeda, dengan fleksibilitas, kreativitas, dan pengaruh yang lebih besar atas perjalanan perusahaan. Mari kita bahas lebih mendalam perbedaan karir sebagai Data Analyst di kedua lanskap ini.


1. Stabilitas vs. Fleksibilitas

Data Analyst

Di perusahaan besar, Data Analyst dapat menikmati stabilitas pekerjaan yang tinggi. Sumber daya finansial dan infrastruktur yang besar memberikan kesempatan untuk bekerja pada proyek-proyek skala besar. Namun, di start-up, fleksibilitas menjadi kata kunci. Data Analyst di start-up mungkin memiliki kesempatan untuk bekerja dalam berbagai peran, mencoba teknologi baru, dan beradaptasi dengan perubahan dengan cepat.


Meskipun stabilitas di perusahaan besar dapat memberikan ketenangan pikiran, fleksibilitas di start-up dapat memberikan pengalaman yang sangat berharga dalam mengatasi berbagai tugas dan peran. Keputusan untuk memilih antara kedua aspek ini tergantung pada preferensi pribadi dan toleransi terhadap tingkat ketidakpastian dalam karir.


Baca juga : Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


2. Skala dan Kompleksitas Proyek

Di perusahaan besar, seorang Data Analyst mungkin terlibat dalam proyek-projek yang memiliki skala besar dan kompleksitas yang tinggi. Ini dapat memberikan pengalaman yang mendalam namun mungkin juga membatasi kebebasan eksplorasi. Di sisi lain, di start-up, seorang Data Analyst mungkin terlibat dalam proyek-proyek yang lebih kecil, tetapi memiliki kesempatan untuk terlibat dari awal hingga akhir, dan lebih banyak berkolaborasi dengan tim yang beragam.

Data Analyst


Skala proyek dan kompleksitas tugas dapat mempengaruhi tingkat keterlibatan dan kepuasan pekerjaan seorang Data Analyst. Seringkali, di start-up, individu dapat merasakan dampak langsung dari kontribusinya terhadap kesuksesan perusahaan.


3. Budaya Perusahaan

Budaya perusahaan memainkan peran penting dalam pengembangan karir. Di perusahaan besar, budaya mungkin lebih formal dan hierarkis. Di start-up, budaya lebih sering terasa santai dan kolaboratif. Bagi seorang Data Analyst, menyesuaikan diri dengan budaya perusahaan dapat mempengaruhi keberhasilan dan kebahagiaan dalam pekerjaan.

Data Analyst

Lingkungan kerja yang mendukung dan sesuai dengan nilai-nilai pribadi dapat menjadi faktor penentu dalam membuat keputusan karir. Apakah seseorang lebih nyaman dengan struktur formal atau suasana yang lebih santai?


4. Jangkauan dan Pengaruh

Di perusahaan besar, seorang Data Analyst mungkin bekerja pada proyek-proyek yang memiliki dampak global, tetapi mungkin merasa menjadi bagian kecil dari gambaran besar. Di start-up, meskipun proyeknya mungkin lebih kecil, seorang Data Analyst dapat merasakan pengaruh langsung dari kontribusinya terhadap kesuksesan perusahaan.


Tingkat pengaruh seorang Data Analyst terhadap keputusan dan arah perusahaan dapat mempengaruhi tingkat motivasi dan kepuasan kerja. Jika seseorang mencari kesempatan untuk memainkan peran yang lebih besar dan merasakan dampak langsung dari pekerjaannya, start-up bisa menjadi pilihan yang menarik.


5. Pengembangan Keterampilan dan Jaringan

Perusahaan besar seringkali menawarkan lebih banyak peluang untuk pengembangan keterampilan melalui pelatihan internal dan akses ke pakar industri. Di sisi lain, di start-up, seorang Data Analyst dapat belajar dengan cepat karena terlibat dalam berbagai tugas dan memiliki peluang untuk membangun jaringan yang lebih intim di industri tersebut.


Keputusan untuk memilih di antara peluang pengembangan keterampilan dan jaringan dapat bergantung pada tujuan jangka panjang seorang Data Analyst. Apakah seseorang lebih fokus pada pembelajaran intensif atau membangun hubungan yang kuat di industri tertentu?


Baca juga : Data Analyst vs Data Scientist, Yuk Kenali Perbedaannya 


Yuk persiapkan karir data analyst kamu bersama DQLab! DQLab adalah platform edukasi pertama yang mengintegrasi fitur ChatGPT yang memudahkan beginner untuk mengakses informasi mengenai data science secara lebih mendalam. DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula.


Jadi sangat cocok untuk kamu yang belum mengenal data science sama sekali. Untuk bisa merasakan pengalaman belajar yang praktis dan aplikatif, yuk sign up sekarang di DQLab.id atau ikuti Bootcamp Data Analyst with SQL and Python berikut untuk informasi lebih lengkapnya!

Mulai Karier
sebagai Praktisi
Data Bersama
DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah
pertamamu untuk mengenal
Data Science.

Buat Akun


Atau

Sudah punya akun? Login