MAU PUNYA SKILL DATA SCIENCE YANG AMAYZING?
Belajar Data Science 6 Bulan hanya 150K  | Pakai Kode: AMAYZING
BURUAN SERBU!
Pendaftaran ditutup dalam 0 Hari 1 Jam 38 Menit 43 Detik 

Kenalan Lebih Jauh dengan Data Engineer, Profesi Idaman Tahun 2021

Belajar Data Science di Rumah 21-Oktober-2021
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/ecf756b685a42a0b4f95dadec60c6c20_x_Thumbnail800.png

Insinyur data bertanggung jawab untuk menemukan tren dalam kumpulan data dan mengembangkan algoritma untuk membantu membuat data mentah lebih berguna bagi perusahaan. Peran TI ini membutuhkan serangkaian keterampilan teknis yang signifikan, termasuk pengetahuan mendalam tentang desain database SQL dan berbagai bahasa pemrograman. Tetapi insinyur data juga membutuhkan keterampilan komunikasi untuk bekerja lintas departemen guna memahami apa yang ingin diperoleh para pemimpin bisnis dari kumpulan data besar perusahaan.


Insinyur data sering bertanggung jawab untuk membangun algoritme untuk membantu memberikan akses yang lebih mudah ke data mentah, tetapi untuk melakukan ini, mereka perlu memahami tujuan perusahaan atau klien. Sangat penting untuk memiliki tujuan bisnis yang sejalan saat bekerja dengan data, terutama untuk perusahaan yang menangani kumpulan data dan database yang besar dan kompleks.


Insinyur data juga perlu memahami cara mengoptimalkan pengambilan data dan cara mengembangkan dasbor, laporan, dan visualisasi lainnya untuk pemangku kepentingan. Tergantung pada organisasinya, insinyur data mungkin juga bertanggung jawab untuk mengkomunikasikan trend data. Organisasi yang lebih besar seringkali memiliki banyak analis data atau ilmuwan untuk membantu memahami data, sementara perusahaan yang lebih kecil mungkin mengandalkan insinyur data untuk bekerja di kedua peran tersebut.


1. Peran insinyur data

  • Generalis: Generalis biasanya ditemukan di tim kecil atau di perusahaan kecil. Dalam pengaturan ini, insinyur data memakai banyak topi sebagai salah satu dari sedikit orang yang "berfokus pada data" di perusahaan. Generalis sering bertanggung jawab untuk setiap langkah proses data, mulai dari mengelola data hingga menganalisisnya. 

  • Pipeline-centric: Sering ditemukan di perusahaan menengah, insinyur data pipeline-centric bekerja bersama ilmuwan data untuk membantu memanfaatkan data yang mereka kumpulkan. Insinyur data pipa-sentris membutuhkan "pengetahuan mendalam tentang sistem terdistribusi dan ilmu komputer," 

  • Basis data-sentris: Di organisasi yang lebih besar, di mana mengelola aliran data adalah pekerjaan penuh waktu, insinyur data fokus pada basis data analitik. Insinyur data yang berpusat pada basis data bekerja dengan gudang data di berbagai basis data dan bertanggung jawab untuk mengembangkan skema tabel.

Baca juga : Jangan Salah! Ini dia Perbedaan Data Scientist, Data Analyst & Data Engineer


2. Tanggung jawab insinyur data

Insinyur data ditugaskan untuk mengelola dan mengatur data, sekaligus mengawasi tren atau inkonsistensi yang akan mempengaruhi tujuan bisnis. Ini adalah posisi yang sangat teknis, membutuhkan pengalaman dan keterampilan di berbagai bidang seperti pemrograman, matematika, dan ilmu komputer. Tetapi insinyur data juga membutuhkan keterampilan lunak untuk mengkomunikasikan tren data kepada orang lain dalam organisasi dan untuk membantu bisnis memanfaatkan data yang dikumpulkannya. Beberapa tanggung jawab paling umum untuk seorang insinyur data meliputi:

  • Mengembangkan, membangun, menguji dan memelihara arsitektur

  • Sejajarkan arsitektur dengan kebutuhan bisnis

  • akuisisi data

  • Kembangkan proses kumpulan data

  • Gunakan bahasa dan alat pemrograman

  • Mengidentifikasi cara untuk meningkatkan keandalan, efisiensi, dan kualitas data

  • Melakukan penelitian untuk pertanyaan industri dan bisnis

  • Gunakan kumpulan data besar untuk mengatasi masalah bisnis

  • Terapkan program analitik canggih, pembelajaran mesin, dan metode statistik

  • Siapkan data untuk pemodelan prediktif dan preskriptif

  • Temukan pola tersembunyi menggunakan data

  • Gunakan data untuk menemukan tugas yang dapat diotomatisasi

  • Berikan pembaruan kepada pemangku kepentingan berdasarkan analitik


3. Keterampilan insinyur data

Keterampilan di resume Anda mungkin mempengaruhi negosiasi gaji Anda — dalam beberapa kasus lebih dari 10 atau 15 persen, tergantung pada keterampilan. Menurut data dari PayScale, keterampilan rekayasa data berikut dikaitkan dengan peningkatan signifikan dalam gaji yang dilaporkan:

  • Skala: +17 persen

  • Apache Spark: +16 persen

  • Gudang data: +14 persen

  • Jawa: +13 persen

  • Pemodelan data: +12 persen

  • Apache Hadoop: +11 persen

  • Linux: +11 persen

  • Amazon Web Services (AWS): +10 persen

  • ETL (ekstra, transformasi, muat): +7 persen

  • Analisis data besar: +6 persen

  • Pengembangan perangkat lunak: +2 persen


4. Sertifikasi Data Engineer

Hanya ada beberapa sertifikasi yang khusus untuk rekayasa data; namun, ada banyak sertifikasi ilmu data dan data besar lainnya yang dapat Anda pilih jika Anda ingin berkembang melampaui keterampilan rekayasa data. Tetapi jika Anda ingin membuktikan prestasi Anda sebagai insinyur data, salah satu dari sertifikasi ini akan terlihat bagus di resume Anda:

    Baca juga : 3 Perbedaan Data Analyst, Data Scientist, dan Data Engineer


    5. Yuk Belajar 3 Peran Utama Praktisi Data bersama DQLab!

    Terlepas dari jalur karir ilmu data mana yang sahabat data pilih, apakah itu Ilmuwan Data, Insinyur Data, atau Analis Data, peran data sangat menguntungkan dan hanya akan memperoleh manfaat dari dampak teknologi yang muncul seperti AI dan Pembelajaran Mesin di masa depan. Namun, sebelum memulai karir di industri ini, sahabat data harus ingat bahwa peran ini tidak dapat dipertukarkan dan membutuhkan keahlian yang berbeda. sahabat data perlu belajar membedakan di antara mereka karena industri sudah jenuh dengan generalis dan sekarang berjuang dengan kelangkaan spesialis.

    Postingan Terkait

    Sign Up & Mulai Belajar Gratis di DQLab!