TEBUS HOKI! BELI 1 GRATIS 1
Belajar Data 6 BULAN GRATIS 6 BULAN hanya Rp180K!

0 Hari 4 Jam 0 Menit 30 Detik

Peran Big Data dalam e-Commerce, Yuk Mulai Belajar di DQLab

Belajar Data Science di Rumah 12-Oktober-2021
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/cb42292a2ec2cca8ac5ae0a8ccfaf851_x_Thumbnail800.png

Big Data Analytics menawarkan sumber wawasan bisnis dan informasi yang hampir tak ada habisnya, yang dapat mengarah pada peningkatan operasional dan peluang baru bagi perusahaan untuk memberikan pendapatan yang belum direalisasi di hampir setiap industri. Dari kasus penggunaan seperti personalisasi pelanggan, hingga mitigasi risiko, hingga deteksi penipuan, hingga analisis operasi internal, dan semua kasus penggunaan baru lainnya yang muncul hampir setiap hari, Nilai yang tersembunyi dalam data perusahaan membuat perusahaan ingin membuat operasi analitik mutakhir.


Menemukan nilai dalam data mentah menimbulkan banyak tantangan bagi tim TI. Setiap perusahaan memiliki kebutuhan dan aset data yang berbeda. Inisiatif bisnis berubah dengan cepat di pasar yang semakin cepat, dan mengikuti arahan baru dapat membutuhkan kelincahan dan skalabilitas. Selain itu, operasi Big Data Analytics yang sukses membutuhkan sumber daya komputasi yang sangat besar, infrastruktur teknologi, dan personel yang sangat terampil.


Semua tantangan ini dapat menyebabkan banyak operasi gagal sebelum menghasilkan nilai. Di masa lalu, kurangnya daya komputasi dan akses ke otomatisasi membuat operasi analitik skala produksi benar-benar di luar jangkauan sebagian besar perusahaan: Big Data terlalu mahal, dengan terlalu banyak kerumitan, dan tanpa ROI yang jelas. Dengan munculnya komputasi awan dan teknologi baru dalam manajemen sumber daya komputasi, alat Big Data lebih mudah diakses daripada sebelumnya.


Pertumbuhan analitik Big Data adalah batas baru inovasi dan persaingan dalam spektrum raksasa lanskap e-niaga. Big Data telah memunculkan tantangan dan peluang baru, yang telah ditempa oleh revolusi informasi. Dalam infografis ini, kami mengeksplorasi berbagai cara bisnis saat ini menggunakan Big Data di eCommerce.


Bagaimana penerapan Big Data dalam e-Commerce?


1.  Memprediksi tren

Setiap pengecer online ingin mengetahui produk terlaris berikutnya sebelum pesaing mereka, dan ada beberapa strategi yang lebih baik daripada menggunakan Big Data untuk memprediksi tren.


Dengan memperkenalkan algoritma perkiraan tren, pengecer online dapat menghilangkan dugaan saat memprediksi tren tentang apa yang menyebabkan buzz online.


Baca juga : Big Data Analytics dan Kegunaanya untuk Perkembangan Bisnismu


2. Optimalkan harga

Sebelum ledakan Big Data dan sistem penetapan harga yang inovatif, banyak bisnis akan mengandalkan harga komparatif dengan pesaing, dan membandingkan nilai produk atau layanan mereka sendiri untuk menghasilkan strategi penetapan harga terbaik. Masalah dengan pendekatan manual ini adalah menjadi tidak dapat dikelola untuk bisnis eCommerce yang lebih besar yang menyimpan ribuan item. Skenario yang sempurna adalah setiap produk memiliki strateginya sendiri, dan Big Data memungkinkan hal ini.


3. Perkiraan permintaan

Hampir setiap bisnis melakukan peramalan permintaan dalam beberapa kapasitas. Misalnya, jika sahabat data seorang pemilik restoran, sahabat data perlu memperkirakan berapa banyak pelanggan yang akan sahabat data datangi besok dan makanan apa yang akan mereka pesan sehingga sahabat data tahu bahan apa yang harus dibeli dan berapa banyak koki yang harus ada di dapur. Jika sahabat data menjual kemeja secara online, maka sahabat data harus memperkirakan terlebih dahulu berapa banyak kemeja dari setiap warna yang harus sahabat data pesan dari pabrikan sahabat data.


Biasanya, pemilik bisnis akan memperkirakan permintaan melalui firasat mereka ("orang akan memesan lebih banyak pancake daripada wafel") atau aturan praktis ("stok lebih banyak kaos manusia salju sekitar waktu Natal"). Masalah dengan firasat atau aturan adalah bahwa mereka tidak kuantitatif dan tidak didasarkan pada sesuatu yang konkret. Namun, jika sahabat data memiliki data historis yang memadai, sahabat data dapat membuat prakiraan permintaan yang akurat dan memastikan sahabat data tidak pernah menghadapi risiko kelebihan atau pemahaman.


4. Hasilkan lebih banyak penjualan

Big Data dapat memainkan peran penting dalam menghasilkan lebih banyak penjualan untuk bisnis eCommerce apa pun. Dengan triliunan dolar yang hilang karena pengabaian keranjang, analitik Big Data dapat digunakan untuk memberikan pengalaman pelanggan yang tidak dapat diabaikan.


Baca juga : Belajar Big Data: Karakteristik, Fungsi, Kelebihan dan Kekurangan Big Data


5. Belajar Big Data bersama DQLab Academy!

Salah satu bentuk nyata transformasi digital adalah melimpahnya data di dunia. Namun, jika sahabat data salah menggunakan data maka akan salah juga penafsirannya. Yuk mulai belajar data step by step dari langkah paling sederhana hingga paling kompleks dengan live code editor anti ribet bersama DQLab!


Mulai Karier
sebagai Praktisi Data
Bersama DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah pertamamu untuk mengenal Data Science.

Buat Akun Gratis Dengan :

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/8be7fae4b69abead22aa9296bcab7b4b.jpg Sign-Up dengan Google

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/d0aa879292fb427c0978d2a12b416e98.jpg Sign-Up dengan Facebook

Atau Buat Dengan :