3.3 TRIPLE THE SALE!
Belajar Data 6 BULAN Bersertifikat hanya Rp130K!

0 Hari 1 Jam 53 Menit 32 Detik

Perhatikan Hal ini Sebelum Melakukan SQL Right JOIN

Belajar Data Science di Rumah 22-Desember-2023
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/longtail-senin-06-2023-12-18-220628_x_Thumbnail800.jpg

Dalam SQL, operasi join digunakan untuk menggabungkan baris dari dua atau lebih tabel berdasarkan kondisi tertentu. Salah satu jenis SQL Join yang seringkali digunakan adalah SQL Right JOIN. RIGHT JOIN adalah salah satu jenis operasi JOIN dalam SQL yang mengembalikan semua baris dari tabel di sebelah kanan (tabel kedua) dan baris yang sesuai dari tabel di sebelah kiri (tabel pertama). Jika tidak ada baris yang cocok di tabel kiri, kolom-kolom dari tabel kiri akan memiliki nilai NULL. 


Namun sebelum kamu melakukan SQL Right JOIN ada beberapa hal yang perlu kamu perhatikan. Hal ini dimaksudkan agar saat kamu melakukan operasi JOIN pastikan tidak ada bagian yang terlewat bahkan terpisah dari data yang ingin kita gabungkan bersama data lainnya.


Penasaran nggak nih, kira-kira hal apa saja yang perlu diperhatikan sebelum melakukan SQL Right JOIN. Simak artikelnya yuk sahabat DQLab!


1. Pemahaman tentang Struktur Data

Sebelum kamu melakukan operasi SQL RIGHT JOIN, kamu perlu tahu dan paham dulu tentang struktur data yang ingin kamu gabungkan, terutama dalam konteks penggabungan tabel. Dari kedua tabel yang ingin kamu gabungkan, penting untuk memahami karakteristiknya seperti jenis data yang disimpan di dalamnya, hubungan antar kolom, dan kecocokan data yang akan dijadikan dasar join.


Periksa dengan lebih teliti kolom yang akan digunakan sebagai target operasi join. Pastikan kolom tersebut memiliki tipe data yang sesuai dan memiliki nilai yang dapat dijadikan dasar untuk pencocokan antar baris dari kedua tabel. Kesalahan dalam menentukan kolom join dapat menghasilkan hasil yang tidak diinginkan atau tidak akurat.

SQL

Sumber Gambar: Shiksha


Baca juga : Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


2. Indeks pada Kolom Join

Selain itu, perhatikan apakah indeks telah diterapkan pada kolom-kolom yang digunakan dalam operasi join. Indeks dapat meningkatkan performa kueri, terutama pada tabel-tabel yang memiliki jumlah baris yang besar. Jadi, pastikan untuk memeriksa dan memastikan bahwa indeks diterapkan dengan bijak pada kolom-kolom yang diperlukan.


3. Pemilihan Jenis JOIN yang tepat

Pemilihan jenis join juga turut menjadi pertimbangan mengapa seorang praktisi data melakukan operasi join table pada SQL, termasuk RIGHT JOIN. RIGHT JOIN memiliki keunggulan yaitu apabila kita ingin mempertahankan semua data dari tabel di sebelah kanan (tabel kedua), bahkan jika tidak ada padanan di tabel di sebelah kiri (tabel pertama).


Ini bermanfaat ketika data pada tabel di sebelah kanan adalah data tambahan atau opsional yang mungkin tidak selalu ada dalam setiap baris pada tabel di sebelah kiri.

SQL

Sumber Gambar: SQL Server Tutorial


Baca juga : Catat! Ini 3 Keuntungan Belajar SQL dalam Mengolah Data


4. Penanganan tentang NULL

Pemilihan operasi JOIN yang tepat pada bahasa pemrograman SQL juga didasari oleh pertimbangan penanganan nilai NULL pada data yang nantinya akan digabungkan. Penanganan NULL menjadi penting karena operasi JOIN, termasuk RIGHT JOIN, dapat menghasilkan nilai NULL pada kolom-kolom yang tidak memiliki padanan di satu atau kedua tabel yang digabungkan.


Saat melakukan RIGHT JOIN, perlu dipahami bahwa kolom-kolom dari tabel di sebelah kiri (tabel pertama) dapat memiliki nilai NULL jika tidak ada padanan di tabel di sebelah kanan (tabel kedua). Praktisi data perlu memastikan bahwa aplikasi atau analisis selanjutnya dapat menangani nilai NULL ini dengan benar.


Sudah paham kan sekarang apa saja hal yang perlu kamu perhatikan sebelum melakukan operasi JOIN table pada SQL. Lalu darimana kita mendapatkan sumber belajar untuk bahasa pemrograman SQL? DQLab adalah jawabannya. Modul ajarnya lengkap dan bervariasi. Dilengkapi studi kasus yang membantu kalian belajar memecahkan masalah dari berbagai kasus. Bahkan diintegrasikan dengan ChatGPT. Manfaatnya apa?


  • Membantu kalian menjelaskan lebih detail code yang sedang dipelajari

  • Membantu menemukan code yang salah atau tidak sesuai

  • Memberikan solusi atas problem yang dihadapi pada code

  • Membantu kalian belajar kapanpun dan dimanapun


Selain itu, DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula. Tunggu apa lagi, segera Sign Up dan perkuat kemampuan SQL kalian untuk melindungi database dengan ikuti Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


Penulis: Reyvan Maulid

Mulai Karier
sebagai Praktisi Data
Bersama DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah pertamamu untuk mengenal Data Science.

Buat Akun Gratis Dengan :

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/8be7fae4b69abead22aa9296bcab7b4b.jpg Sign-Up dengan Google

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/d0aa879292fb427c0978d2a12b416e98.jpg Sign-Up dengan Facebook

Atau Buat Dengan :