2 DAYS ONLY FLASH SALE 5.5
Belajar Data Science 3 Bulan hanya 99K!

1 Hari 13 Jam 56 Menit 33 Detik

Sistem Operasi SQL vs Google Bigquery, Pilih Mana?

Belajar Data Science di Rumah 14-April-2024
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/3-longtail-jumat-06-2024-04-06-215923_x_Thumbnail800.jpg

Sistem operasi SQL telah menjadi tulang punggung dalam proses pengelolaan dan manipulasi data dalam berbagai aplikasi dan sistem informasi. Dengan kemampuannya dalam menjalankan kueri kompleks, mengelola transaksi, dan memelihara integritas data, sistem operasi SQL memainkan peran krusial dalam memastikan efisiensi dan keandalan operasional suatu organisasi.


Dalam konteks analisis data, sistem operasi SQL memungkinkan para pengguna untuk menjalankan kueri yang kompleks untuk mendapatkan wawasan berharga dari kumpulan data. Dengan dukungan untuk fungsi agregasi, pengelompokan, penyortiran, dan penyaringan data, sistem ini memfasilitasi pemrosesan data yang efisien dan penemuan pola yang relevan.


Namun, di tengah pertumbuhan eksponensial volume data dan kebutuhan akan analisis real-time, tantangan baru muncul. Sistem operasi SQL tradisional mungkin menghadapi kendala dalam menangani skala data yang sangat besar atau memproses kueri dengan kecepatan yang memadai. Inilah titik di mana solusi seperti Google BigQuery menawarkan alternatif yang menarik. Melihat isu tersebut, penting bagi kita untuk menilik mana sistem operasi yang memberikan performa terbaik untuk kebutuhan spesifik kita.


Kali ini, kita akan membahas tentang performa SQL dengan Google Bigquery ditinjau dari sistem operasi. Penasaran dengan keduanya? Simak penjelasannya sampai habis, ya, sahabat DQLab!


1. Total Cost of Ownership (TCO)

Total Cost of Ownership (TCO) adalah faktor penting yang harus dipertimbangkan dalam memilih antara SQL tradisional dan Google BigQuery. Sistem operasi SQL tradisional seringkali melibatkan biaya awal yang signifikan untuk infrastruktur, lisensi perangkat lunak, dan biaya operasional untuk pemeliharaan, administrasi, dan pengelolaan server. Selain itu, biaya tambahan mungkin terjadi seiring dengan pertumbuhan data, karena organisasi perlu melakukan investasi lebih lanjut dalam kapasitas penyimpanan dan komputasi untuk menangani skala yang lebih besar.


Di sisi lain, Google BigQuery menawarkan model pembayaran berbasis penggunaan yang dapat lebih terukur dan mudah diprediksi. Pengguna hanya membayar untuk sumber daya yang mereka gunakan, tanpa biaya awal atau biaya tambahan untuk infrastruktur. Ini dapat menghasilkan biaya yang lebih rendah dalam jangka panjang, terutama untuk organisasi yang memiliki skala data yang tidak terduga atau bervariasi.


Baca juga : Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


2. Kinerja

Dari segi kinerja, sistem operasi SQL seringkali memiliki performa yang sangat baik untuk pemrosesan data dalam skala yang lebih kecil atau lingkungan yang terkendali. Mereka dapat diatur dan dioptimalkan secara khusus untuk kebutuhan aplikasi tertentu, yang memungkinkan query yang kompleks dieksekusi dengan efisien.


Selain itu, sistem operasi SQL tradisional seringkali memberikan fleksibilitas yang lebih besar dalam pengaturan indeks, partisi, dan tuning kinerja lainnya, yang dapat meningkatkan efisiensi operasional.

SQL

Credit by Medium/Hasna Firda


Namun, ketika datang ke skala yang sangat besar atau analisis real-time, Google BigQuery muncul sebagai pilihan yang kuat. Dengan infrastruktur cloud yang kuat dan kemampuan untuk memanfaatkan sumber daya komputasi secara elastis, BigQuery dapat menangani pemrosesan data secara paralel dengan cepat dan efisien, bahkan pada volume data yang sangat besar.


Ini membuatnya sangat cocok untuk aplikasi yang memerlukan analisis real-time atau yang beroperasi dalam skala yang sangat besar, seperti analisis data sensor Internet of Things (IoT) atau aplikasi e-commerce yang memproses jutaan transaksi per detik.


3. Skalabilitas

Kemudian pada aspek skalabilitas, SQL dan Google BigQuery menunjukkan perbedaan signifikan dalam kapasitas dan fleksibilitas mereka.


SQL Tradisional:

Sistem Operasi SQL tradisional memiliki batasan yang jelas dalam hal skalabilitas. Meskipun beberapa sistem dapat diatur untuk menangani beban kerja yang lebih besar dengan meningkatkan kapasitas server atau menggunakan teknik partisi data, ada batas alami dalam hal kemampuan mereka untuk menangani volume data yang sangat besar. Pertumbuhan data yang cepat dapat menghadirkan tantangan serius bagi infrastruktur yang ada, membutuhkan upaya tambahan dalam hal perencanaan dan investasi.

SQL

Google BigQuery:

Google BigQuery, di sisi lain, terkenal karena skalabilitasnya yang tanpa batas. Dengan menggunakan infrastruktur cloud Google yang kuat, BigQuery mampu menangani triliunan baris data dengan cepat dan efisien. Ini memungkinkan perusahaan untuk memproses dan menganalisis data dalam skala yang sebelumnya sulit atau mahal dilakukan dengan infrastruktur lokal.


Dengan model pembayaran berbasis penggunaan, pengguna hanya membayar untuk sumber daya yang mereka gunakan, sehingga memberikan fleksibilitas dan hemat biaya dalam skenario dengan volume data yang bervariasi.


4. Manakah yang Lebih Baik antara SQL dan Google Bigquery?

Dalam menentukan mana yang lebih baik, penting untuk mempertimbangkan kebutuhan spesifik organisasi atau proyek. Jika skala data sangat besar dan kebutuhan akan analisis real-time tinggi, BigQuery mungkin menjadi pilihan yang lebih baik. Namun, jika organisasi mengutamakan kontrol penuh atas infrastruktur dan data mereka, serta memiliki kebutuhan khusus yang lebih baik dipenuhi oleh sistem operasi SQL tradisional, maka solusi tersebut mungkin lebih sesuai.


Pada akhirnya, tidak ada jawaban yang benar-benar satu ukuran cocok untuk semua. Yang terbaik adalah melakukan evaluasi menyeluruh terhadap kebutuhan dan tujuan organisasi serta menguji berbagai solusi untuk menentukan mana yang paling cocok. Dengan pendekatan yang tepat, organisasi dapat memanfaatkan keuntungan teknologi untuk mengoptimalkan pengelolaan data dan mendapatkan wawasan yang berharga untuk mendukung pengambilan keputusan.


Baca juga : Catat! Ini 3 Keuntungan Belajar SQL dalam Mengolah Data


Jadi, sudah tahu kan perbedaan antara SQL dengan MongoDB? Hati-hati ya, jangan sampai kamu salah membedakannya lagi. Terus darimana kita belajar tentang konsep SQL secara keseluruhan? Tidak perlu khawatir guys, DQLab adalah jawabannya. Modul ajarnya lengkap dan bervariasi. Dilengkapi studi kasus yang membantu kalian belajar memecahkan masalah dari berbagai kasus.


Bahkan diintegrasikan dengan ChatGPT. Manfaatnya apa?

  • Membantu kalian menjelaskan lebih detail code yang sedang dipelajari

  • Membantu menemukan code yang salah atau tidak sesuai

  • Memberikan solusi atas problem yang dihadapi pada code

  • Membantu kalian belajar kapanpun dan dimanapun


Selain itu, DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula. Tunggu apa lagi, segera Sign Up dan perkuat kemampuan SQL kalian untuk melindungi database dengan ikuti Bootcamp Data Analyst with SQL and Python


Penulis: Reyvan Maulid

Mulai Karier
sebagai Praktisi
Data Bersama
DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah
pertamamu untuk mengenal
Data Science.

Buat Akun


Atau

Sudah punya akun? Login