PROMO 7.7! DISKON 98%
Belajar Data Science Bersertifikat, 12 Bulan hanya 177K!

0 Hari 4 Jam 40 Menit 4 Detik

Algoritma Supervised Learning dan Contohnya

Belajar Data Science di Rumah 31-Oktober-2023
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/2-longtail-senin-07-2023-11-01-104247_x_Thumbnail800.jpg

Di era modern, istilah machine learning sangat populer. Teknologi ini merupakan salah satu komponen penting dalam dunia industri yang digunakan untuk otomatisasi beberapa pekerjaan yang bersifat repetisi.


Algoritma machine learning sudah banyak digunakan di berbagai lini industri, misalnya perusahaan software terkenal di Amerika Serikat yang menggunakan algoritma machine learning untuk memanipulasi data dengan cara tertentu, membuat prediksi, mengumpulkan insight yang bermanfaat, dan lain sebagainya. 


Algoritma machine learning yang banyak digunakan karena hasilnya cukup akurat adalah algoritma supervised learning. Pada supervised learning, kita membutuhkan data training dan data testing. Data training digunakan untuk membangun model yang tepat dengan cara melatih model secara terus menerus sehingga dapat menghasilkan model yang akurat.


Data testing digunakan untuk menguji model yang telah berhasil dibuat. Jenis algoritma supervised learning yang paling banyak digunakan untuk penelitian adalah klasifikasi dan regresi. Namun, selain metode tersebut, sebenarnya masih banyak metode lain, khususnya metode statistika yang dapat dikategorikan dalam algoritma supervised learning. 


Pada artikel kali ini, DQLab akan menjelaskan jenis-jenis algoritma supervised learning yang harus kamu ketahui. Jadi tunggu apa lagi? Yuk Simak artikel ini sampai akhir!


1. Berkenalan dengan Algoritma Supervised Learning

Dalam supervised learning, mesin dilatih menggunakan data berlabel. Dataset dikatakan berlabel jika berisi parameter input dan output. Supervised learning dapat dimanfaatkan untuk memprediksi hasil data yang tidak terduga dengan belajar dari data training berlabel.


Pembangunan model yang akurat dapat dilakukan oleh seorang data scientist yang terampil. Misalnya, kita ingin melatih mesin untuk memprediksi waktu perjalanan antara supermarket dan rumah.


Pertama, kita membutuhkan kumpulan data berlabel seperti cuaca, rute, waktu berangkat, dan lain sebagainya yang merupakan data input yang akan kita gunakan. Hasil dari algoritma ini adalah perkiraan durasi perjalanan dari rumah menuju supermarket atau sebaliknya pada hari tertentu.


Setelah kita membuat set pelatihan berdasarkan faktor yang sesuai, mesin akan melihat hubungan antara titik-titik data dan menggunakannya untuk memastikan jumlah waktu yang kita perlukan. 


Baca juga : Yuk Kenali Macam-Macam Algoritma Machine Learning!


2. Klasifikasi & Naive Bayes

Dua contoh algoritma supervised learning adalah klasifikasi dan naive bayes. Klasifikasi merupakan salah satu algoritma supervised learning yang mengelompokkan data ke dalam kelas-kelas.


Salah satu fungsi klasifikasi adalah untuk menentukan apakah seseorang layak mendapatkan pinjaman dari bank atau tidak. Jika data input yang kita gunakan berlabel dalam dua kelas yang berbeda, maka algoritma ini disebut dengan klasifikasi biner.


Machine Learning

Source: Bashir Alam


Model klasifikasi bayesian digunakan untuk dataset berukuran besar. Algoritma ini menetapkan kelas menggunakan grafik asiklik. Grafik ini terdiri dari satu node induk dan beberapa node turunan dimana setiap node anak diasumsikan independen dan terpisah dari induknya.


3. Random Forest

Machine Learning

Source: Chainika Thakar & Shagufta Tahsildar


Model random forest merupakan salah satu algoritma ansambel. Algoritma ini bekerja dengan membangun banyak pohon keputusan dan menghasilkan klasifikasi berdasarkan individual tree.


Neural network atau biasa dikenal dengan jaringan syaraf tiruan merupakan algoritma yang dirancang untuk mengelompokkan input, menggali pola, dan menginterpretasikan data sensorik.


Algoritma ini membutuhkan daya komputasi yang mumpuni dan akan sangat rumit jika menggunakan ribuan data pengamatan. Algoritma ini juga disebut dengan algoritma ‘black box’ karena dapat menginterpretasikan logika dari hasil prediksi. 


4. Support Vector Machine

Machine Learning

Source: Onkar Manjrekar & Milorad Duduković


Support Vector Machine atau biasa disingkat dengan SVM, merupakan algoritma supervised learning yang dikembangkan pada tahun 1990. Algoritma ini diambil dari teori pembelajaran statistik yang dikembangkan oleh Vap Nick.


Algoritma Support Vector Machine merupakan algoritma pengklasifikasian diskriminatif karena memisahkan hyperplanes pada data. Output yang dihasilkan pun berbentuk hyperplane yang optimal yang akan mengkategorikan sampel-sampel baru.


Algoritma SVM berhubungan dengan kerangka kernel dan digunakan di berbagai bidang seperti di bidang bioinformatika, pengenalan pola, dan pencarian informasi multimedia. 


Baca juga : Bootcamp Machine Learning and AI for Beginner


Di era serba data, perusahaan mulai mengolah data-data yang tersedia untuk menghasilkan insight yang akan bermanfaat bagi performa perusahaan. Proses pengolahan data tersebut merupakan salah satu jobdesk dari data scientist.


Selain banyak dicari, data scientist juga termasuk ke dalam profesi yang memiliki salary tinggi. Selain itu, data science juga bisa dipelajari oleh siapapun dan dengan background pendidikan apapun. Hal ini mengakibatkan semakin banyak orang tertarik dan menekuni data science secara serius.


Yuk pelajari semua skill data scientist bersama DQLab! DQLab adalah platform edukasi pertama yang mengintegrasi fitur ChatGPT yang memudahkan beginner untuk mengakses informasi mengenai data science secara lebih mendalam.


DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula. Jadi sangat cocok untuk kamu yang belum mengenal data science sama sekali.


Untuk bisa merasakan pengalaman belajar yang praktis dan aplikatif, yuk sign up sekarang di DQLab.id atau ikuti  Bootcamp Data Analyst with SQL and Python berikut untuk informasi lebih lengkapnya!


Penulis: Galuh Nurvinda K





Mulai Karier
sebagai Praktisi
Data Bersama
DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah
pertamamu untuk mengenal
Data Science.

Buat Akun


Atau

Sudah punya akun? Login