PROMO 12.12 YES! BELAJAR DATA SCIENCE 6 BULAN CUMA 122K!
Diskon Spesial 97% Belajar Data Science Bersertifikat!
SERBU DISINI!
Pendaftaran ditutup dalam 0 Hari 13 Jam 47 Menit 53 Detik 

Contoh Implementasi Data Sekunder dalam Bisnis Research

Belajar Data Science di Rumah 01-Februari-2022
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/7861b772379fd28e3bdfd6de0d7bb26c_x_Thumbnail800.jpg

Data sekunder ternyata sangat berharga untuk keputusan riset pasar. Namun, Sebelum masuk ke penelitian primer untuk proyek riset pemasaran, selalu bijaksana untuk menyelidiki apakah ada kumpulan informasi relevan yang ada yang dapat sahabat data kerjakan. Setidaknya ini adalah tempat untuk memulai, dan ini mungkin menunjukkan kepada sahabat data apa yang sahabat data lewatkan. Ini dikenal sebagai penelitian sekunder. 


Penelitian sekunder menggunakan data sekunder, atau sumber informasi yang sebelumnya telah dikumpulkan baik di dalam maupun di luar organisasi. Data internal dan beberapa data eksternal tersedia secara bebas atau hanya memiliki biaya nominal. Penyedia data sekunder lainnya membebankan biaya kepada peneliti pemasaran yang ingin mengakses kumpulan data, laporan, dan wawasan pelanggan mereka. Jenis umum dari data sekunder dijelaskan di bawah ini. 


Data internal perusahaan, seperti catatan penjualan dan pemasaran, informasi akun pelanggan, data pembelian dan penggunaan produk adalah sumber data sekunder yang umum. Laporan riset pemasaran yang disiapkan sebelumnya juga dapat menjadi sumber wawasan yang bagus saat sahabat data berusaha memecahkan masalah bisnis baru atau terkait. Peneliti pemasaran juga dapat mengumpulkan sejumlah besar data internal ke dalam database bersama dan melakukan analisis pemasaran untuk memahami pola perilaku pelanggan, tren pasar, dan wawasan lain untuk memandu keputusan manajemen dan strategi pemasaran.


1. Asosiasi Industri, Jurnal Profesional, dan Media

Sampul jurnal Standar Industri Internet 1998 menunjukkan seorang pria yang mengumumkan bahwa "Zaman Belanja Elektronik Sudah Dekat".


Berbagai industri dan asosiasi profesional mempublikasikan data untuk menginformasikan para profesional dan masyarakat umum tentang apa yang terjadi dalam profesi atau sektor ekonomi mereka. Sebagian besar industri juga memiliki media khusus yang berfokus pada berita, penelitian, dan pengembangan terkait termasuk outlet berita online atau offline, majalah, buletin dan jurnal, serta situs Web populer, blog, dan forum online lainnya. Demikian pula, jurnal dan perpustakaan akademik dapat menjadi sumber data sekunder yang bagus untuk perkembangan yang berpengaruh. Topik dapat berkisar secara luas, mulai dari mengukur industri dan kategori produk hingga diskusi tentang tantangan utama yang dihadapi oleh para pemimpin organisasi seperti chief information officer perusahaan atau rektor perguruan tinggi dan universitas. Pemasar harus menyesuaikan diri dengan organisasi dan publikasi yang mencakup industri atau kategori produk tempat mereka bekerja. Ini kemungkinan akan menjadi sumber data sekunder yang paling berwawasan dan terkini.


Baca juga : Teknik Pengumpulan Data Sekunder, Apa Saja Sumber Data yang Bisa Digunakan?


2. Hasil penggunaan Search Engine

Apakah sahabat data familiar atau tidak dengan sumber data sekunder yang berkaitan dengan proyek riset pemasaran sahabat data, adalah cerdas untuk melakukan pencarian di Internet (menggunakan mesin pencari yang memiliki reputasi baik) untuk melihat sumber apa yang muncul. Mesin pencari dapat sangat membantu dalam menemukan data sekunder yang gratis dan tersedia secara komersial. Dengan informasi ini, sahabat data dapat membandingkan opsi dan memutuskan apakah masuk akal untuk membayar data atau hanya mengandalkan sumber daya gratis.


Selain itu, penelusuran Internet yang menyeluruh dapat membantu mengonfirmasi bahwa sahabat data telah memanfaatkan sumber data apa pun yang ada yang mungkin berguna bagi sahabat data sebelum sahabat data memutuskan untuk berinvestasi dalam penelitian primer dan pengumpulan data, yang biasanya lebih mahal daripada data sekunder.


3. Menganalisis Data Sekunder

Dengan penelitian sekunder di tangan, langkah selanjutnya adalah meninjau materi sumber sahabat data untuk menarik wawasan yang paling relevan dengan masalah pemasaran sahabat data. Beberapa sumber penelitian sekunder dapat mencakup data yang dapat sahabat data analisis dan petakan ke segmentasi pelanggan sahabat data sendiri atau analisis pasar lainnya. Penelitian sekunder lainnya memberikan analisis dan wawasan yang dapat sahabat data gunakan untuk mengembangkan implikasi dan rekomendasi untuk organisasi dan masalah pemasaran sahabat data.


Akan sangat membantu untuk menangkap temuan dan rekomendasi utama dari tinjauan dan analisis penelitian sekunder, seperti yang sahabat data lakukan untuk proyek penelitian primer. Tujuannya adalah untuk meringkas apa yang telah sahabat data pelajari, sehingga memudahkan setiap kegiatan penelitian utama untuk membangun apa yang telah ditemukan dari penelitian sekunder.


4. Keuntungan dan Kerugian Penelitian Sekunder

Ada keuntungan luar biasa dalam menggunakan data dari sumber sekunder. Pertama, biaya pengumpulan informasi dari sumber sekunder biasanya sebagian kecil dari biaya pengumpulan data primer. Ini juga membutuhkan lebih sedikit waktu untuk mengumpulkan data sekunder, dan seringkali ada tekanan waktu yang signifikan untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah pemasaran atau manajemen. Dengan perkembangan teknologi informasi yang cepat dan berkelanjutan, menjadi lebih mudah dan lebih hemat biaya untuk mengumpulkan, menggabungkan, dan merumuskan kembali berbagai sumber data sekunder dalam satu sistem atau database. Kemampuan ini membuat data sekunder semakin menarik.


Ada dua keterbatasan utama penelitian sekunder. Pertama, informasi tersebut mungkin agak ketinggalan zaman, karena sahabat data menggunakan data yang sebelumnya dikumpulkan oleh pihak ketiga. Kedua, data sekunder jarang dikumpulkan untuk alasan yang sama persis seperti saat sahabat data melakukan proyek riset pemasaran. Penelitian sekunder mungkin terkait dengan masalah pemasaran sahabat data saat ini, tetapi mungkin tidak mengatasi masalah sahabat data yang sebenarnya dengan pasar dan dinamika persaingan sahabat data yang sebenarnya.


Sahabat DQ dapat memperoleh banyak hal dari penelitian sekunder, tetapi penting untuk memperhitungkan keterbatasan ini saat sahabat data memutuskan bagaimana menggabungkan wawasan dari data sekunder. Terlepas dari keterbatasan ini, keuntungan dari penelitian sekunder begitu besar sehingga praktik standar untuk tidak melanjutkan pengumpulan data primer sampai tinjauan menyeluruh terhadap informasi sekunder telah dilakukan.


Baca juga : Metode Pengumpulan Data Sekunder, Bisa Menggunakan Apa Saja Sih?


5. Kursus Data Science Gratis bersama DQLab Academy!

Halo sahabat data yuk nikmati belajar gratis bersama DQLab Academy! dengan belajar data science dari dasar hingga tingkat advance. Dengan belajar di DQLab kamu akan menikmati belajar anti ribet dengan live code editor yang bisa kamu lihat langsung hasil belajarnya. 


Mulai Belajar
Data Science Sekarang
Bersama DQLab

Buat Akun Belajarmu & Mulai Langkah
Kecilmu Mengenal Data Science.

Buat Akun Gratis Dengan :

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/8be7fae4b69abead22aa9296bcab7b4b.jpg Sign-Up dengan Google

https://dqlab.id/files/dqlab/file/data-web-1/data-user-2/50040333a3a5d46bf130664e5870ebc6/d0aa879292fb427c0978d2a12b416e98.jpg Sign-Up dengan Facebook

Atau Buat Dengan :