PROMO 7.7! DISKON 98%
Belajar Data Science Bersertifikat, 12 Bulan hanya 177K!

0 Hari 3 Jam 9 Menit 49 Detik

Ini Teknologi Canggih Penerapan NLP Machine Learning

Belajar Data Science di Rumah 18-Juni-2024
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/longtail-selasa-07-2024-06-18-164515_x_Thumbnail800.jpg

Teknologi Natural Language Processing (NLP) telah menjadi salah satu pengembangan machine learning dan kecerdasan buatan yang sukses diaplikasikan pada banyak aspek. NLP memungkinkan mesin untuk memahami, menafsirkan, dan merespons bahasa manusia dengan cara yang hampir alami. Beberapa aplikasinya termasuk asisten virtual dan chatbot, grammar checking, Google Translate, dan analisis sentimen. Artikel ini akan mengupas lebih dalam tentang penerapan canggih dari NLP dalam empat contoh ini.


1. Assistant Virtual & Chatbots

Machine Learning

Asisten virtual seperti Siri, Google Assistant, dan Alexa menggunakan NLP untuk memahami dan merespons perintah suara pengguna. Mereka dapat melakukan berbagai tugas seperti mengatur pengingat, menjawab pertanyaan, mengontrol smartphone, dan banyak lagi. Teknologi di balik asisten virtual ini melibatkan beberapa komponen utama:

  • Pengolahan Ucapan-ke-Teks (Speech-to-Text): Mengubah perintah suara pengguna menjadi teks.

  • Pemahaman Bahasa Alami (Natural Language Understanding - NLU): Menganalisis dan memahami makna dari teks yang dihasilkan.

  • Generasi Bahasa Alami (Natural Language Generation - NLG): Menghasilkan respon yang sesuai dalam bahasa manusia.

  • Pengolahan Teks-ke-Ucapan (Text-to-Speech): Mengubah respon teks kembali menjadi suara.


Chatbots digunakan secara luas dalam layanan pelanggan untuk menyediakan jawaban instan dan memecahkan masalah yang umum. Mereka dapat diintegrasikan ke dalam situs web, aplikasi, dan platform media sosial untuk memberikan dukungan 24/7 tanpa keterlibatan manusia.


Baca juga : Yuk Kenali Macam-Macam Algoritma Machine Learning!


2. Spell & Grammar Checking

Machine Learning

Algoritma pada grammar checking biasanya menggunakan kamus yang besar dan aturan fonetik untuk mengidentifikasi kata-kata yang salah eja dan menyarankan adanya koreksi. Model NLP lebih canggih menggunakan teknik seperti:

  • N-gram: Menggunakan urutan kata untuk memprediksi ejaan yang benar.

  • Machine Learning: Melatih model pada korpus besar teks yang benar untuk mengenali pola kesalahan ejaan.

  • Parsing Sintaksis: Menganalisis struktur gramatikal kalimat.

  • Model Probabilistik: Menggunakan data besar untuk memprediksi struktur kalimat yang benar.

  • Deep Learning: Menggunakan jaringan saraf untuk mendeteksi dan memperbaiki kesalahan tata bahasa yang lebih rapi.


3. Google Translate

Machine Learning

Google Translate telah beralih dari model terjemahan berbasis frasa (Phrase-Based Machine Translation - PBMT) ke Neural Machine Translation (NMT). NMT menggunakan jaringan saraf untuk memodelkan hubungan antara bahasa sumber dan bahasa target. Google juga mengembangkan model multibahasa yang memungkinkan terjemahan antara berbagai pasangan bahasa tanpa memerlukan model terpisah untuk setiap pasangan bahasa. Hal ini meningkatkan efisiensi dan cakupan layanan terjemahan.


4. Analisis Sentimen

Machine Learning

Analisis sentimen adalah proses mengidentifikasi dan mengkategorikan opini yang diekspresikan dalam teks, khususnya untuk menentukan sikap penulis terhadap topik tertentu, apakah positif, negatif, atau netral. Aplikasi ini sangat berguna dalam berbagai bidang, seperti pemasaran, layanan pelanggan, dan analisis media sosial.


Beberapa teknik yang digunakan dalam analisis sentimen meliputi:

  • Lexicon-Based Methods: Menggunakan kamus kata-kata dengan nilai sentimen tertentu untuk menentukan polaritas teks.

  • Machine Learning: Melatih model pada dataset yang diberi label sentimen untuk mengenali pola dalam teks. Algoritma seperti Naive Bayes, Support Vector Machines (SVM), dan Random Forest sering digunakan.

  • Deep Learning: Menggunakan jaringan saraf dalam untuk memahami konteks yang lebih kompleks dan mengidentifikasi sentimen dengan akurasi yang lebih tinggi.


Baca juga : Bootcamp Machine Learning and AI for Beginner


Ingin mengenal lebih lanjut contoh machine learning di bidang lainnya? Kalian bisa pelajari di  DQLab. Modul ajarnya lengkap dan bervariasi. Semua skill yang dibutuhkan akan diajarkan. Dilengkapi studi kasus yang membantu kalian belajar memecahkan masalah dari berbagai industri. Bahkan diintegrasikan dengan ChatGPT. Manfaatnya apa?

  • Membantu kalian menjelaskan lebih detail code yang sedang dipelajari

  • Membantu menemukan code yang salah atau tidak sesuai

  • Memberikan solusi atas problem yang dihadapi pada code

  • Membantu kalian belajar kapanpun dan dimanapun


Selain itu, DQLab juga menggunakan metode HERO yaitu Hands-On, Experiential Learning & Outcome-based, yang dirancang ramah untuk pemula. Tunggu apa lagi, segera Sign Up dan persiapkan diri untuk menguasai machine learning dengan mengikuti DQLab LiveClass Bootcamp Machine Learning & AI for Beginner

Mulai Karier
sebagai Praktisi
Data Bersama
DQLab

Daftar sekarang dan ambil langkah
pertamamu untuk mengenal
Data Science.

Buat Akun


Atau

Sudah punya akun? Login