GIMANA MEMULAI KARIER JADI DATA ANALYST?
Simak caranya di webinar GRATIS dan raih DOORPRIZE menarik!
DAFTAR SEKARANG!
Pendaftaran ditutup dalam 1 Hari 0 Jam 9 Menit 25 Detik 

Pemula Wajib Tahu, Bahasa Python Terupdate di 2022

Belajar Data Science di Rumah 06-Juni-2022
https://dqlab.id/files/dqlab/cache/70dc7587466b0389d1da87c97b537a2b_x_Thumbnail800.jpg

Hanya dalam beberapa tahun terakhir python menikmati ledakan besar melalui adopsi banyak pengguna python, pertumbuhan, dan pengembangan pemikiran ke depan yang DQLab kaitkan dengan bahasa tersebut. Banyak fitur Python tetap tidak berubah sejak awal, tetapi setiap tahun, dan setiap edisi baru Python, muncul cara baru dalam melakukan sesuatu dan perpustakaan baru yang memanfaatkan kemajuan tersebut.


Jadi Python memiliki cara lama dan cara barunya. Secara alami, masuk akal untuk mempelajari cara bekerja dengan Python menggunakan fitur-fiturnya yang paling modern dan nyaman. Di sini DQLab akan membahas konsep-konsep utama yang perlu Sahabat DQ pahami untuk menulis Python modern pada tahun 2022 perangkat lunak yang menggunakan idiom, konsep, dan kemampuan terbaru dan terhebat dari Python.


Tujuan dari bahasa pemrograman Python adalah menjadi bahasa tujuan umum yang berlaku untuk hampir semua hal. Lebih penting lagi, tujuan dari bahasa pemrograman Python adalah untuk mengurangi kompleksitas sintaks pengkodean.


Saat ini, banyak bahasa lain telah dan masih memiliki sintaks yang sangat kompleks yang sulit dipelajari. Sintaks Python yang disederhanakan dimaksudkan untuk memudahkan siapa saja memulai pengkodean. Python telah berhasil secara luas dalam mencapai tujuan di atas. Bahkan 30 tahun setelah rilis stabil pertama, Python masih menguasai dunia pemrograman. 


Python telah berhasil secara luas dalam mencapai tujuan di atas. Saat ini, Python digunakan di hampir semua bidang dalam pengembangan perangkat lunak, mulai dari skrip otomatisasi hingga perangkat lunak lengkap seperti situs web atau game. 


Nah, bagaimana kondisi python di 2022 ini? Yuk simak selengkapnya!


1. Semakin Ramah untuk Pemula

Python umumnya direkomendasikan sebagai bahasa pemrograman pertama yang dipelajari. Python mudah dipelajari karena sintaksisnya seperti bahasa Inggris. Bahkan jika Sahabat DQ belum pernah membuat kode sebelumnya, Sahabat DQ mungkin tahu apa yang dilakukan potongan kode di bawah ini:

if "Alice" not in queue: print("Alice is not in the queue")


Baca juga: Belajar Coding Python Sederhana untuk Pemula


2. Komunitas & Sumber Daya yang Luar Biasa

Karena popularitasnya, Python juga memiliki salah satu komunitas pengembang terbesar dan paling mendukung di luar sana. Jika Sahabat DQ tidak terbiasa dengan pemrograman, Sahabat DQ tidak tahu berapa banyak waktu yang dihabiskan pengembang untuk mencari jawaban di internet. Terlepas dari tingkat keahlian pemrograman Sahabat DQ, Sahabat DQ akan sering menggunakan Google.


Setelah pengembang menemukan masalah khusus bahasa, mereka cenderung bertanya kepada komunitas. Tak perlu dikatakan pembangunan akan sangat lambat tanpa bisa mencari jawaban cepat dari masyarakat.


3. Library dan Framework yang keren

Python memiliki perpustakaan dan kerangka kerja yang bagus untuk memecahkan masalah. Jika Sahabat DQ baru mengenal pemrograman, izinkan saya menjelaskan mengapa ini penting. Diberikan bahasa pemrograman dan editor kode, Sahabat DQ tidak akan pergi jauh. Ide pemrograman bukanlah untuk menemukan kembali roda dan mengimplementasikan semuanya dari awal. Sebagai gantinya, Sahabat DQ membangun program menggunakan komponen yang dibuat sebelumnya. Dalam Python, komponen ini disebut perpustakaan dan kerangka kerja.


4. Otomatisasi Menjadi Mudah

Untuk mengotomatisasi pekerjaan manual dengan komputer, Sahabat DQ dapat menulis skrip otomatisasi kecil. Sayangnya, menyelesaikan bahkan tugas kecil dapat membutuhkan banyak pekerjaan. Dengan Python dan sejumlah besar perpustakaan dan modul, Sahabat DQ dapat mengotomatisasi hampir semua tugas berulang dengan cukup mudah. 


Ini membebaskan sumber daya untuk digunakan dalam masalah yang benar-benar penting. Python telah menjadi standar industri otomatisasi. Beberapa pengembang yang bekerja dengan bahasa selain Python masih menggunakan Python untuk skrip otomatisasi mereka.


Jika Sahabat DQ tidak tahu apa arti skrip otomatisasi dalam konteks ini, berikut adalah contohnya. Bayangkan Sahabat DQ memiliki dokumen PDF atau banyak dari mereka dan Sahabat DQ ingin mengubahnya menjadi audio untuk didengarkan seseorang. Di sinilah Sahabat DQ dapat menulis skrip otomatisasi kecil. Menggunakan bahasa pemrograman lain untuk melakukan ini mungkin rumit atau bahkan tidak mungkin.


Baca juga: ​​Belajar Python: Mengenal Array pada Bahasa Pemrograman Python


Belajar Python Machine Learning sederhana dengan sign up dan login melalui DQLab Academy! Yuk nikmati kemudahan belajar tanpa ribet melalui live code editor DQLab. Belajar sambil buat portfolio dengan modul DQLab! 

Postingan Terkait

Sign Up & Mulai Belajar Gratis di DQLab!